Klik2 sahaja

Monday, July 25, 2011

Mad

Yes, I know I can be very sincere in speaking out my thoughts and I would like to apologise for that since not all people prefer honest answer for every single thing. I missed that part.

I wonder why I got mad easily. Maybe because of this pregnancy. Oh, I don't blame the baby. I love my baby.

Anak ibu baik-baik saja. :) Can't wait to see abah this Thursday. We've been together since May and on Thursday onwards, there will be three of us together. And more to come, InsyaAllah. :)

Dear friend,
You left me puzzled and I would like to apologise for all things I've commented. You said that I jump into conclusion easily. Sorry for that. 

And this is what I think. If you don't like what I say, comment, or anything related to my thought, better don't tell me anything because I'm not good at that.

Yet, I am still your friend. 

Friday, July 8, 2011

Sesat

Aku bukan pemandu cekap. Aku juga tidak punyai photographic memory. Jadi aku tidak ingat jalan. Alasan kukuh kah?

Semalam, beria-ia aku tanya jalan pulang dari tempat kerja. Aku sesat juga.
Jadinya, aku bersiar-siar di lebuhraya Guthrie dan aku dapati jalan baru menembusi ke Taman Rimba Templer sudah siap.
Suami cakap, sesat itu bagus. Tahu banyak jalan.
Ya, ada betulnya. Terlajak jalan, boleh kenal banyak jalan.

Oh, tidak sangka aku akan memandu seorang diri ke hulu ke hilir kerana aku memang tidak pandai memandu.
Tahniah, Aing.

Awal bulan depan, nampaknya bertambah jalan akan aku pelajari.
Akan pindah ke rumah baru! (Sedikit teruja)



*Mudah-mudahan hari ini aku jumpa jalan itu. Amin.

Friday, July 1, 2011

Tiga puluh satu bulan dua belas

Ini kisah tiga atau empat tahun lepas. Malam itu, tiga puluh satu hari bulan dua belas.
Itu bermakna, esok tahun baru Masihi. Malam itu, orang ramai akan sambut tahun baru.

Aku di KLCC bersama Baiti. Aku lupa kenapa aku dan dia ke sana.
Usai melakukan apa yang kami kehendaki malam itu, kami mahu pulang. Singgah sebentar di Pasaraya Cold Storage, untuk membeli barang-barang.

Aku terkejut!
Ramai manusia berpakaian dan berambut pelik. Mereka memang pelik.
Aku orang kampung, datang belajar di Kuala Lumpur. Bukan selalu keluar. Bukanlah bermakna jarang keluar.
Aku keluar bila perlu dan pergi ke tempat yang perlu.
Aku tidak datang ke Kuala Lumpur, melawat semua destinasi dan kenal semua budaya sosial.
Ya, aku kampung. Aku senang digelar begitu.

Kami bergegas pulang. Orang ramai makin ramai memenuhi KLCC. Aku rasa cemas. Aku tidak pasti apa Baiti rasa.

Syukur Alhamdulillah, sebaik tiba di hostel, aku rasa selamat. Dan lega. Dan juga penat.
Kami tidur.

Entah pukul berapa. Sudah satu pertiga malam barangkali. Aku terjaga.
Aku terfikir akan kerja melambak. Tugasan kelas dan tugasan kelab. Waktu itu, aku aktif di dalam satu kelab.
Kelab itu satu projek mentoring.

Aku bingkas bangun, ke tandas, mengambil wuduk.
Sudah melepasi pukul dua belas malam. Sudah tahun baru. Tiga puluh satu bulan dua belas itu tarikh lahir arwah abang.
Aku teringat akan dia.
Aku kerjakan qiammulai.
Aku sedekahkan Al-Fatihah dan Yaasin kepada arwah.
Aku doakan arwah tenang di sana.

Usai qiammulai, aku mula bekerja. Aku harus kemaskini nama-nama pelajar-pelajar baru mendaftar untuk mentoring. Aku mula bekerja secara serius. Aku rasa aku begitu fokus.

Dan, aku terganggu.
Terganggu dengan bau itu.
Bunyi kipas siling menghiasi malam aku, ditemani dengan bau itu.
Bau air mawar.
Bulu roma aku tegak. Seriau.
Serius seriau.
Aku rasa semacam. Aku duduk di meja waktu itu.
Aku rasa semcam ada sesuatu di belakangku.
Aku rasa tidak sedap hati.
Aku pindah, duduk di atas katil.
Tiada apa.
Mungkin perasaan sahaja.

Aku beri salam, "Assalamualaikum..."

Diam. Aku terus bekerja. Bau mawar itu, aku rasa sudah hilang.
Dan aku terus bekerja sehingga kedengaran azan Subuh berkumandang.

Aku ke tandas. Usai solat Subuh, aku mahu tidur.
Mengantuk. Sangat!
Sedang aku berwuduk, bau itu datang lagi.
Bau air mawar.
Aku teruskan berwuduk.




Esoknya, aku telefon mak. Aku cerita pada mak. Mak cakap, "Arwah Abang la tu."
Aku tak tahu aku harus percaya atau tidak.
Orang cakap, sebaik jasad dikebumikan, roh tidak lagi kembali ke bumi.
Wallahualam.




Tapi, aku sedar malam itu memang pasti. Bau itu memang air mawar.
Al-Fatihah buat arwah abang di sana.
Jika dia hidup, usianya sudah menjangkau tiga puluh tahun.
Moga tenang arwah di sana.