Klik2 sahaja

Wednesday, April 27, 2011

Parasit

Parasit-parasit suka datang dan pergi dalam kehidupan kita.

Ini bukan parasit yang kita belajar sewaktu di bangku sekolah dahulu.
Ini parasit yang datang menempek apabila perlukan sesuatu dan melupakan kita apabila telah kecapi apa yang mereka mahu.

Aku bukan mahu dibelai, dipuja, dikenang.
Terima kasih sudah memadai. 
Tetapi ada caranya untuk mengucapkan terima kasih.

Aku bukan mahu rasuah. Aku mahu keikhlasan. 

Ya, aku tidak tahu kamu ikhlas atau tidak. Tapi aku rasa. Macam mana aku rasa?
Sebab aku dah hidup 25 tahun 5 bulan dan dah ada ramai orang cakap terima kasih.
Tak apalah, sekurang-kurangnya kau cakap terima kasih.


Yang tak cakap lepas tu tenggelam. 
Dan mungkin akan timbul lagi sebab perlukan apa-apa bagaimana?




Aku mengungkitkah?
Oh, sudah. Pahalaku ditarik balik.

Thursday, April 14, 2011

Terkenang

Terkenang waktu dulu, mula-mula aku mengajar. Hari itu hujan renyai-renyai. Kelas sunyi dari biasa. Aku sudah agak itu akan berlaku. Yang hadir dalam 8 orang sahaja. Aku teruskan sahaja kelas itu. Itu kelas ganti di hari Sabtu.

Oleh kerana pelajar yang sedikit dan cuaca pula sejuk, aku putuskan untuk Public Speaking tajuk bebas sahaja. Tajuk bebas untuk Public Speaking akan mengundang cerita-cerita yang tidak terjangka dan semestinya kelakar. Mereka sungguh random.

Sedang kami khusyu' mendengar pelajar A punya cerita (Public Speaking itulah), Pelajar S datang, sedikit basah. Dia menunggang motosikal. Itu mungkin sebabnya.

"Yes, S. u are late. 1 hour late. After A is done with his presentation, come to the front and tell us why you are late."

S mengangguk, kelihatan riak wajahnya berubah. Aku tahu dia pelajar yang baik. Tapi hukuman itu tidaklah melampau. Sekadar menyuruhnya bercerita kenapa dia lambat. Tiada salahnya.

A usai. S maju ke depan.

"First of all, I would like to apologise because I was late. I thought I won't be late but I couldn't helped it. I was helping my mother selling her nasi lemak. It was raining. There were not many customers, and I wanted to wait with her."

S diam. Seisi kelas diam. Aku pun terdiam.

"That's it?" Soalku.

S angguk.

"Ok S. Thank you very much. Have your seat, please."


Terbit rasa bersalah. Itu kelas ganti. Hari Sabtu. Mungkin setiap Sabtu, memang dia menolong ibunya, siapa yang tahu. Bila terkenang cerita ini, aku terasa sedikit kejam. Dia pelajar yang baik. Sekali lewat, patut aku biarkan sahaja.


Aku dengar S sudah bekerja. Alhamdulillah. Moga dia menjadi insan berguna kelak. Sewaktu Final Presentation tahun akhir beliau, aku adalah salah seorang panel. Bagus pembentangannya. Terasa bangga menjadi guru bahasa Inggerisnya. Dia praktikkan semua yang diajari.


Rindu mahu mengajar. Ya Tuhan, permudahkan urusan mencari kerjaku. Amin