Klik2 sahaja

Tuesday, March 29, 2011

Puisi saya tulis ketika umur saya 22 tahun

Animal Kingdom

The king is the Lion clan
Memorandum declared by the folklores

This is a journey
To a new kingdom
Various districts
Various nations


The largest Mammal clan is The Elephants
The largest Reptile clan is The Python
The highest Flying clan is The Ruppell's Griffon
The largest Birds clan is The Ostriches
And the tallest clan is The Giraffes


Hippopotamus are humming
Tigers are singing
Fishes are dancing
Tortoises are thinking
Monkeys are discussing

Rabbits are playing hide-and-seek
Snakes are running


Enjoying their daily lives

But Human clan comes
Perturbing their kingdom
The Animal kingdom

Friday, March 25, 2011

Orang Badwi

Rasulullah sedang memberi tazkirah selepas solat Asar kepada para sahabat. Waktu itu mereka berkumpul di dalam masjid. Tiba-tiba, datang seorang Badwi, masuk ke dalam masjid. Beliau menunaikan solat Asar dan berlalu pergi.

Rasulullah  berkata kepada mereka, "Dia, orang Badwi itu adalah calon penghuni syurga."

Keesokkan harinya, selepas solat Asar, para sahabat mendengar tazkirah dari Rasulullah seperti biasa. Orang Badwi itu, singgah di masjid, menunaikan solat Asar dan berlalu pergi.

Rasulullah mengungkapkan perkara yang sama,  "Dia, orang Badwi itu adalah calon penghuni syurga."

Kejadian ini berlaku lagi sekali di hari ketiga. Mereka mendengar tazkirah Asar, si Badwi datang dan solat. Rasulullah mengungkapkan perkara yang sama.

Ini menimbulkan tanda tanya kepada beberapa para sahabat. Kenapa orang Badwi itu terpilih sebagai calon penghuni syurga. Lantas, mereka menjejaki tempat tinggal si Badwi dan mengunjungi rumah beliau.

Mereka disambut dan dilayan baik oleh orang Badwi itu sebagai tetamu walau itu kali pertama mereka bertemu. Dan mereka menginap di rumah beliau selama tiga hari tiga malam.

Pada hari ketiga, mereka bertanya kepada orang Badwi itu, "Apa yang kamu lakukan? Ibadat kamu biasa saja. Rasulullah mengatakan kamu calon penghuni syurga."

Orang Badwi berkata, "Aku adalah seperti tiga hari tiga malam yang kamu lihat sepanjang kita tinggal bersama."

Mereka merasa pelik.

Orang Badwi berkata lagi. "Ada satu benda yang aku amalkan, aku pelihara diri aku dari hasad dengki dan syak wasangka kepada orang lain. Itu amalan aku."

Mereka terdiam.




Aku terbaca cerita ini dari sebuah majalah berkonsep Islamik dan aku terdetik. Mulia betul hati si Badwi, sedang hati kecil aku selalu berbisik kecil jika aku tidak puas hati akan orang itu. Sudah tentunya prasangka buruk. Ayuh, latih hati untuk buang syak wasangka.



Tapi, aku fikir kita masih perlu berwaspada, cuma dengan cara yang lebih positif. Heh! Aku juga mahu jadi calon penghuni syurga, InsyaAllah. Amin

Tuesday, March 22, 2011

Mimpi: Beruang dan harimau


Ini bulan Ramadhan. Aku dan M berjalan menuju ke suatu tempat sesudah berbuka puasa. Aku tidak tahu ke mana arah tujunya. Yang aku tahu, ini adalah jalan di dalam kampung aku. Kampung Tasek Padang Kabar.
Kami berjalan. Dan lampu jalan penyuluh cahaya.

Sedang kami berjalan, aku nampak seekor beruang di depan kami. Agak jauh. Namun jelas. Memang beruang.
Dan di belakang beruang itu, seekor harimau. Berjalan ke arah kami. Aku terkejut. Sedikit panik. Aku terpandang rumah-rumah di bahu kiri kanan jalan.

Aku memanggil M, berpaling ke arah kanan jalan dan menolak pintu pagar rumah itu. Berdiri di hadapan pintu rumah, "Assalamualaikum. Assalamualaikum!"

Tidak berjawab salam aku. Aku tahu itu salah. Aku enggan untuk ambil peduli kesalahan itu. Aku menolak pintu itu. Tidak berkunci! Aku masuk ke dalam rumah, begitu juga M.

Di dalam rumah, kami mengintai di balik tingkap nako. Kami menanti harimau dan beruang itu. Sedikit lega. Sedikit berdebar.

Kedengaran derapan kaki dari belakang kami. Seorang perempuan lebih kurang 50-an memandang pelik. Memandang kami. "Ada harimau dan beruang di luar. Kami mahu tumpang sebentar..."

Tidak sempat perempuan itu berkata apa, muncul seorang remaja lelaki dari belakang. Dari dapur barangkali. "Mak, sedap lauk berbuka tadi."
Dia memandang aku dan M, dari atas ke bawah dan dia hanya berseluar dalam.
Oh, panorama itu sungguh tidak menyelerakan.

Terdengar suara dari luar rumah. Kami berpaling serentak ke luar.
Dan pintu dikuak. Seorang lelaki tua, botak di tengah dan sedikit beruban masuk.
"Masih ada harimau dan beruang di luar?" Aku bertanya.
"Masih ada, namun masih jauh dari sini." Ujar lelaki itu.

Aku mengangguk dan tanpa berkata apa, berterima kasih pun tidak. Aku menarik tangan M, keluar dari rumah itu. Kami memandang ke kiri, beruang dan harimau masih melangkah ke arah kami. Perlahan. Aku berpusing ke arah kanan dan berlari sekuat-kuatnya.

Aku tidak tahu hingga ke mana aku berlari. Aku sudah tersedar dari mimpi itu. Dan kenapa M ada dalam mimpi aku.



Wednesday, March 9, 2011

Saya, isteri orang

Alhamdulillah, saya sudah bertukar status, saya sudah jadi isteri orang. Macam sekejap masa berlalu. Hujung 2004 kenal dia, awal 2011, nikah dengan dia.


Mak, ayah, adik-adik banyak membantu. Banyak sangat. Kalau nak balas, nak hitung semua, memang tak boleh balas, tak boleh hitung. Mak gembira bukan main. Ayah gembira juga tapi buat buat kool, tak tunjuk. Adik-adik seronok. Walau penat, rasa keikhlasan dan kemeriahan itu terbit dan mekar. Saya sayang kamu semua. Sayang. Sangat. Tak boleh hitung. 


Tak lupa saudara mara yang membantu dan juga jiran-jiran pun banyak membantu. Bantu membantu dari segi tulang empat kerat, pendapat membina, kreativiti dan kritikan ikhlas. Ada yang menghulurkan bantuan kewangan. Terkejut saya. Sungguh, bukan itu yang kami harapkan. Ada yang datang balik hari kerana komitmen kerja, ada yang itu, ada yang ini. Terima kasih semua. 


Bingit kemeriahan semalam terngiang-ngiang.


Ibu mertua, pakcik, makcik, sepupu, ipar duai dan biras-biras. Terima kasih di atas sokongan, bantuan, kerjasama dan apa saja kamu hulurkan. Terima kasih, menerima saya sebagai ahli baru. Saya, seorang yang banyak kekurangan. Saya cuba perbaiki mana kelemahan saya. Terima kasih kerana terima saya sebagai ahli keluarga kamu semua. Terbayang senyuman semua yang hadir ketika majlis ringkas pertunangan dan walimah kedua-dua pihak. Sungguh. Terima kasih.


Kawan-kawan, yang membantu dari segi persiapan dari tunang dan nikah. Kawan-kawan Mister saya dan dua kawan rapat sekolah saya. Ada seorang ni, siap tolong sponsor hantaran. Saya ingat kamu main-main. Beria betul kamu dan kamu serius. Malu, segan. Sungguh saya terharu. Terharu dengan kamu, kamu, kamu semua. Banyak sungguh saya hutang budi.
Tak lupa kawan-kawan bukan Mister atau bukan kawan-kawan  sekolah, iaitu kawan-kawan rapat saya. Kamu teman saya, kamu bagi pendapat, kamu tolong saya, tak lupa yang mengkritik secara ikhlas dan macam-macam lagi. Macam-macam kamu semua tolong, nak senaraikan semua, tidak terfikir saya. Bila difikirkan, satu demi satu muncul di kepala kotak fikiran saya. Memang tidak boleh disenaraikan.


Dan doa kamu semua. Banyak sungguh jasa kamu. Banyak. Bila fikir-fikir balik, saya yang minta tolong banyak dari kamu semua. Saya doakan kelak apabila kamu perlukan pertolongan, saya ada si situ untuk membantu seboleh mana. 


Kawan-kawan yang hadir. Sungguh saya terharu. Maaf, saya tidak berbual panjang, melayan kamu sebagaimana seharusnya saya melayan. Banyak kekurangan dari pihak saya dan suami, saya pohon maaf. Kedatangan, doa, senyuman dan hadiah-hadiah kamu semua (perlu ke tulis hadiah-hadiah?) amat kami hargai.  Tanpa kamu semua tidak lengkap majlis kami.


Dan, untuk suami saya, terima kasih ajak saya nikah dengan kamu. Sungguh saya bersyukur. Saya banyak kekurangan, kurang serba serbi, dari segala segi. Kamu terima saya seadanya. Saya akan cuba perbaiki diri, jadi isteri solehah. Saya minta maaf jika saya tidak mampu. Tapi, saya akan cuba, sentiasa cuba. 






























Saya sayang kamu. Betul. Sangat sayang.
















Yang paling utama, syukur alhamdulillah ya Tuhan. Kau permudahkan urusan kami. Kau makbulkan doa kami. 


Kami memang kerdil. Kami memang lemah.  Aku pohon panduan dan rahmat Kau untuk masjid ini kekal hingga ke syurga dan dikurniakan zuriat-zuriat soleh dan solehah, sihat walafiat kesemuanya. Amin ya Tuhan. Amin ya rabbal alamin.






Nota kaki: Aku rasa entri kali ini sungguh peribadi dan sangat berlainan dari biasa. Oh, ya. Pejam celik pejam celik, sudah sebulan lebih saya menikah. !